siddiq-osman

Saturday, May 5, 2012

puisi untuk bersih

Bersih, Apa Mahumu?

Bersih dahulu bicara pada kitab kuning,
kemudian dalam buku sivik,
kini hanya pada yang cerdas.

Baju kuninglah yang paling bersih,
masakan tidak itulah salinan diraja.
Dahulu khusus pada baginda.

Dituntut bersih oleh sekalian jelata.
Pada Suruhanjaya yang gagal bersihkan tugasnya.
Dimintakan lapan perkara.
Tulus, jujur, kudus, telus.
mulus, lulus, 
supaya rakyat boleh perlus dan jerluskan pemimpin yang jijik.

Sudah adat pusaka mamak dan sebelumnya,
diminta lain diterima lain pula.
Kalau lelaki pos menyampai surat jawapan duka dan suka.
Kini lelaki polis dan juga perempuannya menjadi penyampai.

Maka terimalah rakyat lapan perkara:
Tumbuk, terjah, kilas, rotan,
caci maki, dilanggar lenyek, gas dan kimia.
Mereka fikir mereka perwira,
tetapi  hanya barua.

Sudah hampir menuju keempat,
andai pertama tidak dilupa,
kedua menumbuh luka,
yang tiga tambah derita.
Pastilah yang keempat penamat duka.

Bukankah malam itu hanya dibahagi tiga?
Kelak siang pasti menjelma.
Jika bukan mentari yang menyinar,
ayam jantan jugalah yang bakal hingar.

Sudah sampai masa tikus kembali ke sarang.
Tiba sudah saat jebon menghilang.
Kerana Kuning akan memanjat langit ,
menyimbah bumi gilang gemilang,
terang benderang.

Siddiq Osman 
Hanya di pinggir BERSIH 3.0
Setiap detik sehingga BN tumbang.

posted by umaq_eiman at 4:44 PM

0 Comments:

Post a Comment

<< Home