siddiq-osman

Tuesday, February 16, 2010

Baca buku kemudian menulis

Menulis bukanlah kerja enteng. Walaupun ia tidaklah sesusah pergi berperang tetapi menulis untuk hasil yang layak ditatap sebagai bahan ilmu dan bahasa yang indah memerlukan pembacaan yang meluas. Kini saya telah sedar alam buku-buku sebenarnya seluas langit dan bumi. Bahasa sahaja sudah tidak terkira. Jika setiap bahasa ada seribu buku sudah berjuta buku pernah wujud. Tetapi secara pastinya sebuah bangsa sahaja sudah ada jutaan buku pernah disimpan.

Kita boleh menulis dengan mudah jika kita hanya mengulang-ngulang tulisan yang ada dalam buku-buku lain. Apakah kita bisa menulis dengan mudah untuk memastikan buku kita tidak meniru dan mencetak semula ayat lain? hampir mustahil bukan? Tetapi kita yang di akhir zaman ini perlu terus menulis dan menulis supaya pewarisan ilmu ini berterusan.

Budaya menulis seharusnya terhasil dari penerima bacaan yang banyak. Setengah-setengah penulis yang dikenali atau tidak boleh mengatakan saya tidak banyak membaca tetapi saya terus menulis. Ini kelihatan aneh. Tetapi sebenarnya mereka mungkin tidak membaca dari buku tetapi tetap membaca apa yang berlaku dari pengamatan dan pemerhatian. Cumanya pembacaan mereka bukan pada huruf tetapi pada kehidupan.

Saya sedar bahawa untuk membaca kita sangat memerlukan kekuatan bahasa. Sebenarnya untuk menulis kekuatan bahasa yang diperlukan adalah dua kali dari keperluan kita pada bahasa dalam pembacaan mungkin juga lebih.

Jadi wahai diri jadilah pembaca yang konsisten kemudian tulislah untuk mengkhadami ilmu. Guru saya yang ulung pernah berkata membaca itu menambah umur.
posted by umaq_eiman at 9:34 PM

2 Comments:

sokong!
smoga Allah redha dgn penulisan kita
jemput la ke blog ana,onesaiful@blogspot.com
ana update apa2 berkaitan matri setiap hari insya Allah spt khutbah,prasarana,aktiviti pelajar dll

February 20, 2010 at 12:06 AM  

silap2
onesaiful.blogspot.com

February 20, 2010 at 4:07 AM  

Post a Comment

<< Home