siddiq-osman

Thursday, November 8, 2012

Merekah di tanah basah.

Tanah yang basah itu masih menerima hujan hidayah.
Tanah yang basah itu tetap basah.
Bahkan adakala ia bah.

Tanihnya berbau tengik bagi yang asing,
tetapi itulah keharuman bagi yang sering.
Warna merah sudah lama tertimbus.

Tumbuhlah hijau walau warna lain ada bertandang.
Sukarlah ditanding yang hijau dalam tanah ini.
Kerana hijaulah sunnah tanah yang basah.
Walaupun pembasahnya darah merah.

Namun merekah yang asing dari tanah ini
sudah menjadi seiring. Rekah membentuk retak,
rekah membunga pecah.
Aku memerhati dalam menadah tangan
agar hujan bertukar salju yang membalut semua
warna biar terpamer putih yang tulus dan mulus.

Tetapi suaraku dalam doa ini penuh dengan dosa
tiada asa selain aksara.
Kembalilah tanah basah yang tiada rekah.

Siddiq Osman
9/11/12
posted by umaq_eiman at 10:52 PM

0 Comments:

Post a Comment

<< Home